Khamis, Julai 20, 2017

Susuk tubuh itu

Hi korang..

Hows life? Aku baru nak start puasa enam.. Baru masuk hari kedua......

Dah puasa ni biasalah, sejuk betul rasa kat office ni... Beku...

Hujung2 ni banyak pulak openhouse... Kenalah berjunjung balas. Ye tak?

Semalam, masa otw balik rumah..... Masa kat Tun Tuah, terserempak dengan Perdana Bi... Aku ingat abah yang drive.... Tapi dari jauh dah nampak kelibat lelaki bertubuh besar berbaju hitam drive bersama 2 kelibat lain. Dan, dah tentulah bukan susuk tubuh abah.....

Ya Allah, kenapa sebijik sangat.....

Sekilas nampak bila kereta kami berselisih, aku nampak kelibat lelaki berbadan besar berbaju tshirt hitam...

Terus aku menangis kerasa sangat iras.... Iras sangat susuk tubuh Bi....

Aku tak sure siapa di dalam kereta tu, yang pasti rasanya tentulah adik ipar aku... Maybe dia turun kapal sekejap dan keluar cari barang.... 

Badan mereka lebih kurang sama... Muka dah tentu sama...

Ya Allah, rindunyaaaaaaaaaa... Rindu sangat...

Aku menangis tersedu-sedu2.... Tapi aku berbisik juga, aku redha dengan ujian Allah ini... Aku tahu, aku dipilih oleh Allah sebab Allah sayangkan aku.. Allah sayang anak-anak aku....

Kami dipilih kerana disayangai..

Aku redha, tapi tidak salah kalau aku menangis kerana rindu...

Media sosial banyak membuat aku rasa kecil hati... Bila melihat kemesraan dan kebahagiaan orang lain. Walau aku tahu sebenarnya tidak semua yang dipamerkan itu indah...

Ada juga kenalan di media social dilanda musibah, bercerai... Bergaduh... Apa bezanya dengan aku? Tiada tempat berlindung... Berkasih... Bermanja... 

Tapi kalau diberi pilihan, aku lebih rela bercerai mati daripada bercerai hidup. 

Bercerai hidup baut hati kau sakit, pedih... Berebut anak.... Hidup penuh kebencian... Masing2 tidak beralah menegakkan benang yang basah.. Kamu berpisah meneruskan hidup dengan rasa benci...

Sekurang2nya aku dan Bi, berpisah mati.... Cinta kami masih utuh hingga saat Bi menghembuskan nafas terakhirnya... Dia menyayangi dan menyintai aku seumur hidupnya.... Kami berpisah di dunia... hanya sementara...

Sejak itu, aku tidak pernah kisah jika masa berlalu terlalu pantas.... Aku tidak kisah muka dimamah usia... Aku tidak kisah anak-anak cepat membesar.... Kerana aku tahu, makin cepat aku dan Bi akan bersatu kembali.... 

InsyaAllah.

Al Fatihah...

2 ulasan:

naniaimiadnan berkata...

allahuakbar...kuat nye akak. insyaallah ade sinar dihujung kedukaan ini kak. saye sentiase doakan akak bahagia selama-lamanya.

norhidana miswan berkata...

akak ni , bt org sebak pulak...

sabar lah kak, akak mmg kuat, insyallah moga di Sana nnti akak di pertemukan dengan dia ye kak... di tempat yg kekal abadi