Ahad, November 13, 2016

NOVEMBER

Bulan November sebenarnya banyak benda penting berlaku dalam hidup aku.... Banyak dan besar.

Masuk je November, rasa sedih datang... Tahun ni November tak sama macam tahun2 sebelum.... 

November, Ariq Isyraf, satu-satunya anak lelaki yang aku suami isteri nanti-nantikan lahir... 19 November tahun 2009.

Masa tu Bi takde... Dia baru je berlayar so memang tak boleh nak balik... A'qila masa tu baru setahun enam bulan... Berpantang tanpa suami dan anak kecil seusia itu banyak cabarannya..... Tapi, bila tengok wajah anak2, semua rasa susah itu hilang macam tu aje...

Tahun 2015, November memang beri seribu kenangan, pahit sedih.... Atas kesihatan Bi yang tidak membenarkan dia belayar, banyak beri kesan ke atas hidup kami terutama dari segi kewangan....

Macam2 Bi buat untuk mencari duit. Berniaga, mintak kerja sana sini.... Tapi kami bahagia... Sesekali memang diduga hingga berkelahi, tapi masih dapat dikawal...

Seingat aku, 12 November, Bi mula bekerja semula di EA Technique. Betapa dia happy dapat bekerja semula setelah berbulan2 tiada pendapatan tetap. Ye, hutang kami semakin menggunung, rumah, kereta, yuran sekolah, makan pakai anak2.... Semua perlukan duit yang bukan sedikit.

Bi sangat happy bila mula bekerja. Cuma satu je, dia terpaksa pindah duduk di Wangsa Maju kerana officenya disana... Tapi Bi selalu balik... Selang 2 3 hari dia mesti balik... Dia selalu rindukan anak-anaknya..... Selalu mintak whatsapp gambar anak2nya.... Rindu...

Aku ingat lagi, Bi beria-ia mintak aku belikan hadiah harijadi Ariq... Nak surprisekan Ariq ketika hari lahir dia... Beria-ia dia suruh balutkan, dan letak dalam kereta aku... So bila dia sampai dari KL malam tu, dia akan bukak pintu kereta aku, dan ambil hadiah itu.... Sampai sekarang Ariq percaya, Daddy yang beli dan bawakan hadiah itu dari KL.....

Patutlah sungguh beria... Rupanya itu adalah kali yang terakhir....... Dia lakukan untuk anak lelaki kesayangannya.......

Macam manalah aku tak sedih, nextweek adalah ulangtahun kelahiran Ariq... Kali pertama dia meraikannya tanpa Daddy.... 

Tahun pertama - Ariq menyambut di hospital, sebab demam... Tanpa Daddy
Tahun kedua - Ariq sambut beramai2 dengan geng2 wife kapal.... Daddy ada masa tu...
Tahun ketiga - Ariq sambut di JPO, Daddy ada....
Tahun keempat & kelima - Ariq sambut di school, Daddy takde...
Tahun keenam - Ariq sambut di school dan di rumah, buat kali terakhir bersama Daddy......

Tahun ketujuh? Selamanya tanpa Daddy...... 

Korang memang tak akan faham.... Sebenarnya aku muak untuk mendengar perkataan 'Stay Strong' 'Be Strong' 'Demi anak-anak'

Muak. Aku letih mendengar semua itu. Aku hanya mendengar nasihat dari orang yang senasib dengan aku..... Bagi yang tidak merasa dan mengalami, aku rasa mereka tak layak untuk mengucapkan kalimah 'be strong' sebabnya mereka tidak pernah rasa dan faham....... Benda itu sangat memedihkan.... Kehilangan suami tidak sama seperti kehilangan sesuatu yang lain..... Berkata memang mudah... Semudah A B C...

Untuk berdepan sendiri. Tiada siapa boleh berkata sanggup....

Tiada siapa...

29 November juga, hari pertama kali aku berjumpa dengan Bi....... Kami mula2 bekerja di Riviera Bay, semasa habis SPM. Bekerja sambilan sementara tunggu results SPM.

28 November, hari terakhir aku dapat bercakap dengan Bi.... Saat terakhir Bi memegang erat tangan dan merenung aku dalam ketakutan..... Kali terakhir.......

Hampir setahun... Sedangkan rasa itu macam baru semalam ia terjadi..... Rasa yang tiada siapa dapat memahami dan mengerti.....

Ya, aku boleh tertawa gembira bagai tiada apa di depan kawan-kawan....

Tetapi dalam hati aku, hanya aku sendiri yang mengerti....

Hidup di dalam ketakutan, kerisauan, tekanan atas apa yang bakal terjadi..... Tidak yakin dengan kemampuan diri sendiri...

Bercampur dengan rasa rindu, rasa terkilan, rasa menyesal, rasa bersalah.....

Cepatlah masa berlalu, biar anak2 cepat membesar dan mampu berdikari, aku terus langsung mahu menjejaki Bi...... Di sana....




Tiada ulasan: