Rabu, Ogos 31, 2016

Duit oh duit

Bangun je pagi, (Ye aku bangun lambat gila harini... Balas dendam)

Gosok gigi terus masuk dapur tengok apa nak masak hari ni... Buka fridge, tengok ikan apa yang ada dan decided nak masak kari kepala ikan (merah ke jenahak aku pun tak perasan)

Dan ikan kerisi buat goreng. Kobis bunga buat sayur..

Pung pang pung pang cakap dengan bibik untuk sediakan bahan sekali tengok minyak masak kering kontang takde... Selamba je bibik ketawa then jawap, takpe pakai je minyak sayuran buat goreng ikan. Otako.

Terus aku masuk bilik pakai tudung dan ambil kunci kereta. Kalau dulu, Bi lah tukang runner beli apa je barang yang habis kat rumah ni... Runner naik motor. Kalau naik kereta kang, ramai askar nak ikut dia.. Tu sebab dia paling pantang kalau bibik bagitahu barang habis... Dia selalu pesan pada bibik, jangan dah habis licin baru nak bagitahu. Dan kalau nak suruh beli barang, make sure buat list.. Jangan semata nak beli garam sepaket ko nak suruh aku ke kedai bagai. Memang tak lah... Jangan kata bibik, aku pun akan kena bebel kalau suruh dia beli barang ciput2 ni ke kedai.

Actually kedai tak jauh mana, depan nun je... Tapi leceh ar nak start motor di kala pepanas ni kan....

So aku pun buat announcement, siapa nak ikut Mummy pergi kedai..... Ariq dan Amily jerit2 cakap nak ikut. Qila nak, tapi dia nak sambung makan beehun. So dia tinggal.

Masa undurkan kereta kat porch, aku terfikir. Setiap 2 3 hari ade je barang rumah habis. Beras lah, gas lah, gula lah... Padehal, rabu lepas dah berborong beli barang dapur kat Family Store, still ada je yang tak cukup. Dahle sekali beli beratus habis... 

Aku terfikir, kalaulah aku tiada duit hari ini nak beli minyak? Macam mana nak masak? Apa anak2 aku nak makan? Macam mana orang susah yang kematian suami, tak kerja dan perlu menanggung anak yang ramai. Fakir miskin yang nak menanggung keperluan keluarga. Barang-barang asas minyak beras susu dan sebagainya. Sekarang semua harga barang sangat mahal. Dengan ekonomi teruk macam ni..

Aku tahu, aku sangat beruntung. Aku tinggal di Melaka, Dekat dengan mertua dan mak sendiri. Adik beradik dan saudara mara rapat pun dekat. Kalau takde duit pun, bolehlah menumpang kasih makan di rumah mak. Mak pun selalu belikan lauk basah, belikan barang dapur kering. Macam-macam diberi untuk cucu-cucunya. Tak pernah lagi kami tak cukup makan pakai. Alhamdulillah.

Pada hari pertama Bi jatuh sakit, aku tak pernah fikir tentang masa depan kami kalau apa-apa terjadi pada Bi.. Aku tak tahu dimana datang kekuatan, keredhaan dan rasa pasrah pada ketentuan Allah tentang masa depan kewangan kami. Aku sangat positive masa tu walau duit dalam akaun hanya tinggal beberapa ratus ringgit. Aku hanya mahu Bi sedar dan sihat seperti biasa. Lain-lain aku tak fikir dah. Yang aku ingat, aku fikir kalau Bi tak boleh sedar dalam masa terdekat, tak boleh teruskan bekerja, aku akan sewakan rumah kami dan planning tinggal di rumah mak. Aku akan surrender mana2 kereta yang tak mampu dibayar. Itu sahaja yang aku plan, masa tu... Lain-lain aku tak fikir sebab aku hanya mahu Bi sedar dan keluar dari zon kiritikal.

Aku masih ingat lagi, ketika doktor bagitahu keadaan Bi yang sangat tenat, ada seorang kawan Bi, yang datang melawat ketika itu. Dia kata, dia kehilangan bapa masa dia kecil. Emak dia tak bekerja. Alhamdulillah dia dan adik beradik semua masuk universiti dan berjaya. 

Aku hanya pandang dia dan berkata dalam hati, maybe dia nak sedapkan hati aku je... Aku tahu macam mana sukarnya kehidupan tanpa kasih sayang seorang ayah. Sebab aku sendiri kehilangan ayah ketika baru nak masuk darjah 3... Aku tahu dan faham macam mana perit mama mencari duit untuk membesarkan kami adik beradik. Makan sekadar ala kadar. Nak jumpa Mama sangat susah sebab dia sibuk bekerja mencari duit, Siang malam mama kerja. Meniaga roti canai subuh pagi sebelum pergi office bekerja. Ya memang kami semua berjaya masuk universiti, tapi kehidupan kami tak sama macam orang lain yang ada ayah.

Sekali lagi, aku tidak tahu mana datangnya kekuatan ketika aku menerima jenazah Bi untuk dibawa pulang ke rumah. Aku tidak banyak menangis. Aku cuma lost... Masih belum menerima dan masih belum percaya.

Dan hari ini, hampir 9 bulan Bi pergi... Aku tahu, ramai yang bersimpati. Namun ada juga yang berkata, Allah menjentik aku dengan ujian berat ini untuk menyedarkan aku. Untuk kembali melihat nikmat yang diberikan kepada aku di dunia ini yang selama ini aku dustakan. Hari pertama Bi jatuh sakit, aku terbuka hati untuk melakukan solat taubat. Sebelum aku mampu meneruskan solat fardu dan memohon Dia kabulkan doa-doa aku. Tak lain tak bukan untuk memberikan Bi peluang meneruskan hidup dan juga bertaubat kepadaNya...... Doaku tidak dimakbulkan.

Itu tidak beerti aku tidak redha... Aku redha... Aku terima ketentuanNya. Walau aku hidup di dalam kesedihan kerana terlalu rindukan suami aku. Aku menangis setiap hari tiada siapa yang tahu. Memang aku happy di tempat kerja, kerana aku tidak suka berkongsi kesedihan dan tidak pernah menunjukkan kepada sesiapa, Pada mak dan abah pun, pada mama... Tapi dalam hati aku. Hanya Allah sahaja yang tahu. Hanya Allah tempat mengadu....

Aku kehilangan satu-satunya insan yang kenal luar dan dalam aku sebagai isterinya, kawan baiknya, kekasihnya, ibu kepada anak-anaknya. Menerima aku seadanya... Tentunya aku amat sedih dan rindu. Aku sunyi.. Tiada lagi teman berbual, bergaduh dan berkasih sayang.

Tapi aku redha, ini ketentuanNya. Sudah sampai masanya untuk Bi pergi menemui Penciptanya. Sudah tertulis, jam 10.12 pagi 10 Disember 2015, Bi akan pergi. 

Tiada tanda-tanda yang jelas sebelum intu. Dia cuma teruja untuk membelikan hadiah hari lahir buat Ariq, bersungguh2 menukarkan sekolah anak-anaknya supaya dekat dengan rumah. Itu sahaja.

Ada juga yang bertanya, berapa banyak gaji suamiku. Dia nak tahu berapa 'kerugianku' setelah kematian suami. Hernm... Niatnya mungkin berdasarkan kasihan, tapi.....

Ada juga yang bertanya, berapa pampasan diberi oleh syarikat tempat bekerja,. Sekadar nak tahu cukupke untuk aku meneruskan kehidupan membesarkan anak-anak...

Manusia cukup prihatin walaupun pertanyaan itu menyakitkan..

Alhamdulillah, rezeki anak-anak tidak pernah putus... Selain sumbangan yang diberikan oleh sahabat handai, saudara mara, orang perseorangan dan beberapa organisasi memang di luar jangkaan. Aku pun tak menyangka Bi mempunyai ramai sahabat baik yang prihatin. Dia amat disenangi dan disayangi...

Segala urusan berkaitan peninggalan Bi pun dah selesai dibahagi ikut hukum faraid, Aku bersyukur dan bertuah mempunyai mertua yang sangat baik dan memahami. Urusan harta pusaka berjalan lancar dan hampir selesai sepenuhnya. Alhamdulillah, Faraid anak-anak diuruskan Amanah Raya sehingga umur mereka 18 tahun. Bagi aku, tiada masalah asalkan tidak disalahgunakan. Sekurang-kurangnya ada jugaklah simpanan untuk pembelajaran diorg lepas sekolah nanti...

Sehingga kini pun, syukur... Rezeki senantiasa ada. Mak pun selalu berpesan. Jangan dimanjakan sangat anak-anak dengan wang ringgit. Biar mereka belajar erti kesusahan. Aku sedar kadang2 aku terlalu memanjakan mereka. Apa sahaja kemahuan dituruti semata-mata aku tidak mahu membezakan mereka dengan anak-anak yang mempunyai ayah.

Tapi rasanya aku silap. Tak semua yang berayah hidup senang dan mewah di luar sana, Ada yang susah dan struggle untuk hidup. Sesekali kita kena lihat orang yang dibawah kita. Ada yang lebih susah dari kta sebenarnya. Jangan lihat yang di atas... Selalu pesan pada diri agar sedar diri dan ingat asal usul.. 

Dan aku juga dihujani nikmat Allah tidak henti-henti... Allah sangat sayangkan aku dan anak-anak... Nikmat dulu yang tidak pernah aku rasakan, dan sekarang aku perolehi... Banyak hikmah yang aku semakin nampak saban hari.... 

Ohye, cerita ke kedai membeli minyak belum habis. Dah kerana tiba-tiba teringatkan Bi.... Sebelum sampai ke pasaraya, sempat aku membelok ke pusara Bi.... Rindu. Tak sempat nak beli bunga dan membawa air... Terus pergi sahaja. Rindunyaaaa... Ariq siap pesan-- Daddy duduk baik-baik ye. Jangan lupa mandi.

Kongajor.. Mentang2 aku belum mandi. Dari tadi dia dok zikir2 aku busuk sebab belum mandi. Ah lantak ar... Takde sape nak bau dan ciom pun. Ada aku kesah.

Ohye, dah bawak bebudak ni gi kedai, rasanya berapa kena keluar??? Nak beli minyak, gula pasir & serai je. End up bayar RM32!

Haih.... Duit oh duit...



Rabu, Ogos 10, 2016

Asal update




Anak dara Mummy dan Daddy...

Haih. Cepat sangat diorg besar...

Jumaat, Julai 01, 2016

29 November 2015

Petugas ambulan memanggil Bi berkali-kali... Bi hanya memandang lemah tanpa mampu menyahut...

"Stroke ni.."

Hancur hati aku bila mendengar dua perkataan yang keluar dari mulut petugas itu. Aku hanya mampu memegang kuat kerusi meja komputer dan memejamkan mata. Tidak tahu mana datang kekuatan untuk aku terus berdiri tenang di sudut itu. Bila dia mengangkat Bi masuk ke ambulan, aku hanya sempat mengambil segala dokumen penting, wallet Bi, ubat-ubatan dia dan baju sejuk aku.

15 minit kemudian kami sudah berada di hospital.

Bi ditempatkan di zon kuning. Doktor bertanya macam2 perihal sejarah perubatan Bi. Pasal ubat-ubatan yang Bi ambil. Pasal rawatan jantung Bi yang bengkak sejak Mei 2015. Macam2... Yang pasti doktor pun cakap, Bi kena Ischemic stroke -- masa itu.

Bi masih boleh mendengar arahan doktor dengan jelas. Masih boleh mengangguk dan menggeleng, dan bersuara sikit-sikit. Aku diarahkan untuk register kemasukkan ward.

Aku segera whatsapp mama dan adik beradik lain pasal Bi. Masa tu almost pukul 2 pagi.... Lepas settle registered ward, aku suruh Abah balik dulu... Sebab prosedur mesti ambil masa lama.. So abah pun balik. 

Aku sempat cakap dengan Bi, aku tunggu di luar bilik rawatan tu... Bi sempat pegang kuat tangan aku. Aku tahu dia risau dan takut. Aku cium dahi Bi, aku cakap "Ling tunggu kat luar ye" Dia cuma angguk kepala sambil genggam erat tangan aku.. Kalaulah aku tahu itu adalah moment terakhir kami berinteraksi berdua.... Kalaulah aku tahu............

Aku keluar untuk membuat panggilan telefon, lepas tu aku masuk kembali untuk melihat Bi. Dari jauh, aku lihat prosedur ke atas Bi sedang dijalankan. Nurse sedang masukkan tube melalui hidung Bi... Masa tu Bi terbersin, banyak2 kali.. Maybe sebab tidak selesa tube masuk ke hidung dia. Aku tak sampai hati, aku keluar.... Kalaulah aku tahu itu moment terakhir sebelum Bi terbaring lemah dan kaku.....

Aku keluar menjawap panggilan Mama. Aku rasa aku pergi tak sampai 5-10 minit pun. Bila aku kembali, ada seorang doktor kelam kabut cari aku. Sampai bila2 pun aku akan ingat saat tu bila dia kata-- Jantung Bi baru je berhenti selama beberapa minit. Diorang sedang buatt CPR ke atas Bi dan Bi boleh pergi bila-bila masa sahaja...

Ya Allah. Macam nak pecah jantung dan kepala aku dengar ayat-ayat yang keluar dari mulut dia. Aku tak sempat nak bagi reaksi apa-apa. Aku cuma cakap aku minta tolong dia selamatkan Bi, anak2 kami masih kecil. Aku merayu dekat doktor tu. Itu aje yang aku ingat.

Aku terduduk, aku tutup muka aku... Aku menangis sambil berdoa tak henti2 pada Allah agar selamatkan Bi.... Aku tak mampu buat apa, itu aje yang aku terdaya nak buat masa tu, dalam keadaan seorang diri. Aku lost....

Tak ingat pukul berapa... Doktor tu tinggalkan aku macam tu sahaja tanpa apa2 update. Mama dan kak ani sampai tak berapa lama lepas tu. Aku cuba jengah Bi di zon merah. Dia dah tak sedar, badannya penuh wayar dan dibantu dengan mesin pernafasan. CT scan pun tak sempat buat lagi... Bi dah terbaring kaku.....

Hancur hati aku... Bermula lah saat getir.. Saat yang akan aku kenang seumur hidup.... Bi sudah tidak lagi membuka matanya.... Hanya jiwa kami bersatu sejak dari saat itu... Tiada apa lagi...

Sesungguhnya aku tidak sanggup untuk mengingati saat itu. Aku terbayangkan Ariq... Amily... Dan Aqila... Terbayangkan segalanya tentang kami sekeluarga. Aku lost.... Di samping berharap agar Bi akan sedar dengan segera... Aku berdoa tanpa henti...

Tapi, hanya Allah yang maha mengetahui. Doa dan harapanku tidak dipenuhi. Allah menduga dengan ujian berat ini. Buat aku dan anak2...

Aku belajar untuk redha. Sekurang-kurangnya Bi tidak sakit lagi... 7 hari dia terlantar di ICU dengan fully support by machine bukan sesuatu yang mudah. Stroke Bi menyerang pangkal otak. Dengan kata lain stroke with hydrocephalus. Ditambah dengan serangan jantung bertubi-tubi... Bukan sesuatu yang mudah. Kalaupun dia belum dijemput pergi, tentunya sampai sekarang dia masih terbaring di atas katil hospital.,.. Tidak mampu berbuat apa-apa...

Bi, tenanglah di sana Sayang... Tunggu Ling ye Sayang... Suatu hari nanti, Ling akan bawa anak-anak bertemu Bi... Cari Ling ye Sayang di pintu syurga nanti....

Minggu pertama awal pemergian Bi adalah sangat sukar. Ariq paling terkesan... Dia terlalu bergantung dan sayangkan Daddynya... Bagi dia Daddy adalah segalanya... Malam sebelum Daddy jatuh sakit, Ariq bersama dengan Bi sejak pagi hingga ke malam. Berdua uruskan hal persekolahan dia.... Makan McD bersama... Pergi solat jumaat bersama..

Malam sebelum dia pergi, selepas solat tahajud. Aku bermimpi Bi memakai pakaian serba putih. Dia duduk atas katil hospital sambil memeluk Ariq. Senyuman dia sangat indah. Pagi tu, 4 Disember 2015 aku terus bawa Ariq ke hospital untuk bertemu Bi, buat kali terakhir. Ariq sangat speechless dan sedih lihat Bi terlantar kaku, tenat dan menanti saat-saat untuk diambil pergi.... Mungkin dia pun tidak mengka Daddy sesakit itu.... Dia speechless.

Sekurang-kurangnya aku rasa lega, Bi pergi di saat semua anak2 ada disisinya. Mak abah mama... Aku sempat meminta mak mengampunkan semua dosa2 Bi.... Walaupun aku sendiri tidak sempat memohon ampun dan maaf dari Bi.... Aku cuma sempat berbisik, agar dia pergi dengan tenang... Aku berjanji akan menjaga anak2 kami dengan baik... Aku suruh dia pergi dengan tenang. Aku redha...

Tekanan darah dia mkin turun.... Makin lemah....

Tepat 10.12 pagi, dia pergi.... Buat selamanya....


Tangan yang sangat aku rindu untuk menciumnya.... Tangan inilah yang menggenggam tanganku buat kali terakhir pada 29 November yang lalu....... 

Bi.... Cinta dan sayang Ling tetap utuh untuk Bi selamanya. Kita cuma berpisah jasad. Jiwa kita tetap satu hingga selama-lamanya....

Al Fatihah...



Khamis, Jun 30, 2016

I MISS YOU


Luahan hati Qila di plastik ubat Daddy... Dia tulis ni 2 hari selepas Daddy masuk hospital.

Rindu Ya Allah.....

Rindu sangat.

Al Fatihah.

Khamis, Mei 26, 2016

28 November 2015

Jumaat, 28 November 2015

5.02 petang.

Whatsapp terakhir aku terima dari Bi.. Dia minta tolong ambilkan Amily di rumah baby sitter. Tak sempat katanya nak ambil sebab baru nak start mesin rumput di rumah kami.

Bi baru je balik inspection kapal sehari sebelum tu. Sepatutnya Ahad, dia pergi ke Penang atas urusan kerja. So Jumaat tu seharian suntuk dia habiskan masa dengan Ariq. Amily di baby sitter. A'qila dengan Mummy di UTeM untuk program Smart Tahfiz dan Smart Solat.

So, lepas je ambil Amily, sampai rumah Bi sedang mesin rumput. Dia nampak penat. Dia mintak air green tea tanpa gula. Nak panas katanya. Pelik sunggu selalunya dia mesti nak minum air sejuk kalau penat.

So aku buatkan suam.

Maghrib, sempat bawak anak2 hantar adik aku ke Melaka Sentral. Dia naik bas ke Shah Alam. Bi tinggal di rumah sebab dia belum mandi.

Sampai di rumah, Bi ajak dinner kat luar.

Itu dinner terakhir kami bersama.

Kami hanya makan di Restoran Kita, area rumah sahaja. Bi dan Ariq makan beehun goreng. Rasanya, itu juadah terakhir dia. Dia tak banyak cakap. Dia menerima panggilan dari rakan niaga untuk bekalan lamb malam tu ke kedai. Bi cuma bising kenapa suka minta last minit.

Lepas makan, kami pulang ke rumah. Bi sempat tidurkan Amily dan A'qila sebelum keluar semula ke rumah mak, untuk ambil lamb.

Aku masa tu dengan Aria duduk rumah je. Tengok Juara Parody. Masa tu lebih kurang jam 10 malam. Aku tengok TV sambil melipat baju.

Lebih kurang 10.30 malam, Bi pulang dari rumah mak. Dia masuk ke rumah tanpa memakai baju. Tshirtnya kotor terkena muntah katanya. Dia termuntah selepas minum air herba pemberian seorang anak tetangga di perumahan mak. Aku bising marahkan dia kerana suka sangat mencuba minuman yang tak diketahui punca. Dia hanya terus masuk ke bilik untuk mandi. 10 minit kemudian dia keluar dengan hanya bertuala. Dia meminta maaf kerana telah muntah di dalam kereta. Dia mohon aku masukkan kereta yang masih terparking di luar pagar. Dia meminta maaf sambil tersenyum,

Entah kenapa senyuman dia sangat manis. Wajah dia sangat kacak indah bercahaya malam tu. Terdetik hati aku. Handsome pulak Bi malam ni. Muka dia sangat segar selepas mandi. Putih dan bersih. Aku diam je tidak membalas kata-katanya. Itulah senyuman terakhir dari Bi. Senyuman yang paling manis yang pernah aku lihat dari dia. Senyuman yang aku akan ingat sampai bila-bila.

Aku keluar untuk melihat keadaan kereta. Penuh dengan muntah Bi di stering dan seat depan. Aku merungut tetapi tidak marah. Ariq tolong aku bersihkan kereta malam itu. Muntah Bi memang banyak. Aku tidak dapat bayangkan, kedudukan rumah Mak sangat dekat dengan rumah kami. Di mana Bi mula muntah, aku tidak pasti. Wallet dan lamb masih di dalam kereta. Sungguh nampka sangat dia betul2 tidak larat untuk parking kereta masuk ke dalam porch.

Masa aku selesai mencuci muntah Bi, Bi sednag baring rehat di dalam bilik. Aku rasa dia tidur. Aku sambung melipat baju sambil menonton TV. Ariq leka menonton filem Jurassic World di PC.

Ada sekali aku menjengah bilik untuk lihat keadaan Bi, tapi nampak dia hanya tidur mengiring sahaja.

Tepat jam 12 malam, aku ajak Ariq masuk tidur.

Bi sedang duduk, dia tiba2 meminta aku segelas air suam. Suaranya sudah tidak jelas seperti lidahnya mengeras. Segera aku ambilkan Bi air suam. Dia hanya mampu meneguk sedikit sahaja, hingga itu dia terus memuntahkan kembali apa yang dia minum. Hanya muntah hijau. Cecair kehijauan yang aku sangka hasil dari minum herba yang Bi minum itu.

Mata Bi nampak sangat pelik. Seolah-olah sedang menahan rasa sakit yang amat sangat.

Aku mengurut belakangnya dengan minyak panas. Aku tanyakan sekali lagi, air apa yang dia minum sampai jadi begini sekali. Aku tanya, adakah patut aku panggil mak dan abah datang?

Dia diam. Dia tidak boleh bercakap dah.

Segera aku call mak untuk datang. 20 minit lepas tu baru mak dan abah sampai. Abah terkejut. Abah suruh panggil ambulans datang untuk bawa Bi ke hospital sebab Bi sudah tidak mampu untuk duduk pun.. Aku sangat panik walau masih tenang.

Jam 1 pagi, ambulan sampai. Bi kata dia sejuk. 

Petugas ambulans masuk ke bilik melihat keadaan Bi. Terus dia tengok keadaan Bi... Bi hanya beri sedikit tindakbalas. Bi seakan tidak boleh bergerak langsung. Aku terkaku. Ariq masih belum tidur. Dia lihat sendiri keadaan Daddy dia yang tiba-tiba jadi macam tu. Aqila dan Amily masih lena walapun sudah hiruk pikuk dengan hiruk pikuk kehadiran petugas hospital.

Sampai mati pun aku tidak pernah akan lupa saat itu. Demi Tuhan, hingga saat aku menaip di ruangan ini, saat itu masih segar, jelas dan masih menghantui jiwa aku. Yang menjanjikan trauma dan keperitan seumur hidup aku. Setiap kali solat di bilik, masih terbayang2 peristiwa malam itu. Malam yang menukar segala tentang aku, diri aku dan anak-anak aku..................




Khamis, Mei 12, 2016

31 Ogos 2012


31 Ogos 2012, Mummy dapat tahu Mummy pregnantkan Amily.... Masa tu sehari selepas kami buat openhouse pertama kami. 

Mummy excited lah, sebab Mummy dan Daddy memang dah planned nak tambah baby. So percubaan pertama kami membuahkan hasil. Syukur alhamdulillah, Allah permudahkan permintaan kami. Amily lahir 9 bulan kemudian

13 Mei 2013, tepat jam 1.32 pagi. Amily lahir kedua ini. Daddy ada sepanjang masa Mummy di labour room. Masa tu Amily straight di bawa masuk ke 'sekolah' bak kata nurse sebab Amily kena ambil darah untuk pantau thyroid Amily.

Yelah Mummy ada hipothyroid so Amily pun kena check jugak.

Dua hari kita duduk hospital..... Dua hari jugak Mummy tak jumpa kakak dan abang. Masa tu kakak umur 5 tahun, abang 4 tahun. 


Ngeeee.. Masa ni Amily baru 3 bulan. Masa ni raya... Raya pertama Amily....


Masa ni Amily 5 bulan.... First time masuk hospital sebab batuk... Sian Amily, dahle Daddy jauh masa tu...


Abang paling sayang kat Amily... Habis Amily selalu kena gomol dengan abang... Kakak pun sayang tapi kakak ganas sikit.


Ulang tahun pertama Amily... Buat kecilan sahaja di rumah... Mummy baking khas cake dan pavlova untuk Amily.... Amily dah pandai jalan dah masa ni....


Ulang tahun kedua Amily..... Ulang tahun terakhir disambut bersama Daddy.... Kami buat BBQ pool party untuk Amily.... Sederhana tapi penuh happy... Daddy grill lamb kegemaran semua....

Itu kali terakhir Daddy dapat celebrate birthday dengan Daddy.......... Hanya sempat dua kali...

Tahun ini, iaitu tahun ketiga ulangtahun Amily... Amily dah besar, dah tinggi.... Dah petah bercakap....
Cheeky

Manja... 

Senang dijaga walaupun agak lasak.

Amily baik budi. Sopan dan baik.

Mummy minta maaf, andainya Mummy kurang sebagai ibu buat Amily.... Mummy sedar, sejak beberapa bulan kebelakangan ini Mummy selalu stress, marah-marah dan kurang berikan perhatian buat Amily, kakak dan abang.

Percayalah, jauh disudut hati Mummy, Mummy sayang sayangkan Amily, kakak dan abang...

Apa yang berlaku masih baru, dan Mummy masih dalam frasa menyesuaikan diri dan jiwa Mummy.
Meletakkan anak2 Mummy sebagai perkara paling tinggi dan penting dalam hidup Mummy, itu hala tuju Mummy sekarang ini.

Selamat Ulang Tahun kelahiran sayang. Semoga terus membesar dengan cerdik, jadi anak solehah yang menyenangkan semua orang yang menyayangi Amily. Jangan pernah lupakan Daddy, kerana dia insan yang paling menyayangi Amily hingga saat akhir hembusan nafasnya. 

Percayalah sayang, tiada kurangpun kasih sayangnya terhadap Amily walaupun dia dahulu dijemput Ilahi. Kasih sayangnya tetap sentiasa ada bersama Amily sampai bila-bila... Sampai waktu kita bertemu semula dengannya suatu hari nanti.

Mummy berdoa pada Allah, semoga kita dipertemukan kembali pada ketika waktu umur kita seperti ini. Amily, kakak, abang, Daddy dan Mummy akan bersatu kembali. Sama seperti sebelum kita berpisah pada 4 Disember 2015 yang lalu.

Terbang tinggi sayang. Namun jangan sesekali lupa asalmu. Setiap nafas Mummy mendoakan dan mengasihimu. Tiada henti.


Mummy,

13 Mei 2016







Jumaat, Mac 25, 2016

week 16




Dah 16 minggu tak dapat melihat wajah Daddy...

Ya Allah, rindunya...

Kadang-kadang aku terfikir... Bukan kadang-kadang, tapi sangat kerap aku terfikir.. Apelah yang ada dalam hati budak2 bertiga ni... Nak tanya takut... Tapi, adekah mereka juga rasa seperti aku... Perit pedih merindui orang yang telah tiada di dunia ini? Apa yang diorang rasa agaknya...

Terutamanya Amily, sebab dia belum pandai bertanya... Ariq? Adakah dia pendam rasa?

Kali terakhir dia ke pusara Daddy, dia hanya diam sahaja... Takde bercakap apa2 dengan Daddy.. Hanya A'qila sahaja yang bersuara.. 

Aku sudah mula 'selesa' menguruskan diri dan anak2 tanpa bibik... Sudah sebulan bibik pulang... Alhamdulillah, walaupun penat dan kadang2 datang stress. Tapi masih boleh dikawal lagi.

Rumah memanglah bersepah, tapi alaaa.. Bukan ada sesiapa pun nak datang... Cuti sekolah pun takde kemana... Adelah sekali bawa budak bercuti dalam Melaka. Tu pun dah buat mereka happy...

Ohya, Qila sudah bertukar ke sekolah baru... Lebih dekat dengan rumah. Sangat sedih melihat perbezaan sekolah sekarang dengan yang lama... Tapi apa nak buat. Ini sudah jalan dan takdirnya....

Sekurang-kurangnya, aku tak perlu lagi nak susahkan Mama nak ambil Qila pulang sekolah setiap hari....

Qila pun takde complain apa2.. Dia happy2 sahaja... Harap dia cepat dapat kawan baru... Cepat adapts dengan suasana baru... Lepas ni dia balik naik van... 

Ariq masih begitu.... Kadang2 buas, kadang2 menyenangkan...

Amily? Semakin sukar diduga... Semakin manja tapi dalam masa yang sama semakin menduga kesabaran...

Semoga keluarga kecilku terus dilindungi yang Maha Esa, kerana sesungguhnya sekarang aku sudah tiada tempat bergantung... Hanya pada Dia aku berserah dan mengadu....

Semoga anak2 Mummy jadi anak-anak soleh dan solehah...

Amin yarabbal alamin....




Ahad, Februari 28, 2016

Pertama kali

Minggu ini, seumur hidup aku ini adalah pertama kali aku betul2 berdikari menguruskan tiga anak2 sendiri.

Pertama kali. Betul2 seorang diri. 

Sebelum ini, kalau bibik pulang bercuti/berhenti, aku ada Bi membantu. 

Bila Bi belayar atau kerja, bibik pula ada untuk membantu.

Aku belum pernah betul2 sendiri berdikari. Dan minggu ini, aku betul2 merasainya buat pertama kali. 

Ya, bibik dah pulang ke kampungnya sabtu lepas. Hari pertama masih okay, kedua juga okay. Hari ketiga dan seterusnya aku menangis. Bukan penat, tapi aku sedih. Aku rindu. Aku teringat. Aku sepi. Aku murung, dan lebih menakutkan lagi aku jadi sangat garang. Kasihan anak2 aku.. Jadi mangsa kemurungan aku. 

A'qila, anak yg sangat kuat dan memahami.. Walaupun dia agak kasar dgn adik2nya tapi dia sudah boleh diharap. Dia sudah boleh bantu mandikan Amily... Suap Amily makan... Sedikit sebanyak, dia paling banyak membantuku.. Ariq? Dia masih di awang-awangan... Sejak umurnya 4 bulan dijaga bibik, maka sifat manja dan mengadanya buat dia sukar utk berdikari.. Nak pakai spender pun terkial2... Belum pantas mandi dan uruskan diri sendiri... Barang2 peribadi pun banyak hilang dan tercicir di rumah baby sitter..

Ohya, mereka bertiga duduk di dua baby sitter berasingan. Alhamdulillah, dekat sangat dengan sekolah agama. Jalan kaki 1 minit dah sampai.. Amily masih di baby sitter yg sama seperti sebelum ini... Yang pasti kos semuanya lebih rendah dari menggajikan seorg bibik. 

Harini ini adalah kemuncak. Pertama kali, aku membawa anak2 ini ikut sekali pergi service kereta, pergi tukar tayar & battery... Penatnya hanya Allah swt sahaja yg tahu. Letih dgn cuaca yg panas.. Letih menunggu dan anak yg active.. Bergaduh, menangis.... Aku rasa ramai yg pelik, kenapa aku mengheret anak2 aku bertiga itu kesana kemari. Budak yg service kereta tu pun agaknya teringin nak tanya. 'Mana bapak budak2 ni?' 

Alhamdulillah, walaupun banyak sangat drama air mata, jeritan, cubitan dan bebelan tadi, Kami  tetap berjaya mengharunginya berempat.. Tapi, kasihanlah bebudak ni... Kurang rehat..

Aku tahu, sampai bila aku nak harapkan orang lain utk teman or jagakan anak2 aku? Aku perlu berdiri atas kaki sendiri. Aku kena jugak harung.. Penat macam mana pun, aku akan jaga sendiri anak2 aku ni dengan segala kudrat yg aku ada.. Aku tanak menyusahkan keluarga aku... Mereka masing2 ada komitmen sendiri.. Aku tanak jadi bebanan mereka... 

Malam ni, tiba2 rasa nak bercerita... Aku tahu, Ramai sgt yang berharap, agar aku menceritakan bagaimana mulanya Bi boleh jatuh sakit dan pergi meninggalkan aku dan anak2 secara tiba-tiba... Tanpa sempat berpesan apa2... 

Ramai yang bertanya.. Sebenarnya, masih belum kuat untuk aku mencoretnya disini. Jika awal dulu, ketika sahabat handai datang melawat di hospital dan di rumah mmg aku mampu bercerita, tetapi tidak di ruangan ini. Kerana tidak semua yang membaca  blog ini aku kenal rapat. Tidak semua rasa aku boleh kongsi di sini...

Paling penting, aku masih belum mampu untuk menceritakannya... Untuk mengingati saat itu, pedih... Makin lama rasa itu makin perit... Redha itu pasti tapi aku masih sukar utk percaya dan mengerti, kenapa Bi tinggalkan aku..... Begini awal.. Tanpa pesan dan amanat.... 

Maaflah... Bukan semua boleh memahami aku. Sedangkan teman rapat pun tidak dapat memahami aku. Memang aku bersahaja gelak tertawa di depan mereka, tapi menjelang bila aku sendiri, hanya air mata menjadi teman. Tidak ada sesaat pun rasa rindu dan terkilan itu pergi... Sangat sakit. Terkilan dengan macam2 perkara. Yang seorang pun tidak akan faham.... 

Kekuatan aku, hanya Allah. Sebab, hanya Dia yg mengerti aku sekarang ini. Aku hanya ada Dia.... Tempat mencurah semua rasa... Tempat aku mohon ketenangan & kekuatan... 

Esok, aku akan lakukan satu lagi perkara, juga buat pertama kali.... 

Membawa anak2 bercuti ke tempat yg mereka hajati, buat pertama kali tanpa Bi.. Dan bibik... Mahupun sesiapa lagi. 
Hanya aku dan anak2....

Aku hanya mahu bahagiakan anak2 aku. Biar mereka menikmati saat ketika Daddy mereka masih ada dulu.. Biar tiada bezanya tanpa Daddy.. Biar mereka merasa apa yg rakan sebaya mereka rasa dan nikmati.. Walau mereka yatim sekarang, tiada apa yg boleh membezakan mereka dgn kanak2 yang mempunyai ayah di dunia ini.. Itu janji aku pada mereka... Bahagia mereka, hiduplah aku.. Hanya mereka nyawaku yang tinggal skrg...

Semoga kami dilindungiNya.... Selamat pergi dan pulang...

Doakan kami ya... 

Jumaat, Februari 05, 2016

9 minggu yang paling sedih seumur hidupku...

Jumaat
4 Disember 2015
10.12 pagi

Detik itu akan aku kenang seumur hidup ini...

Permulaan kepada kehidupan baru yang serba mencabar buat kami. Buat anak-anak...

A'qila, Ariq, Amily...

Berjanjilah akan terus mengingati dan menyayangi Daddy di dalam hati kalian. Daddy selalu ada.. Cuma jasadnya tiada di depan mata. Semangatnya, jiwanya, kasih sayangnya masih utuh bersama kita...

Mungkin doanya juga... 


Al Fatihah buat kekasih hati kami...

We miss You so much Daddy.....

Jumaat, Januari 22, 2016

Gambar terakhir dengan Daddy..

 19 November 2015

Haritu tu adalah birthday Ariq.... Bi beria-ia suruh belikan hadiah dan cake... Then letak dalam bonet kereta Mummy.... 

So bila Daddy sampai dari KL malam tu, kononnya dia yang belikan dan bawak hadiah tu dari KL..

Sampai sekarang Ariq masih ingat Daddy yang belikan dinaosur tu dari KL.

:(

Ariq sangat happy, Daddy balik celebrate birthday dia....

Tak sangka ia adalah untuk yang terakhir kali...

Ariq dah celebrate birthday dia pagi tu kat sekolah dengan kawan2... 

Malam sekali lagi dengan Daddy dan adik beradik. Ohye Mummy jugakle...


Mula2 dulu Mummy sangat tak sanggup nak tengok semua gamabr2 ni... Baju yang Daddy pakai ni pun Mummy tak basuh lagi. Masih melekat baru badan Daddy.... Tapi tak pernah tunjuk anak2. Takut diorg sedih. Terutama Ariq...



Tengoklah Amily..... Cheeky sangat buat mulut dinasour..


Ya Allah, kuatkanlah hatiku dan anak2.... Lindungilah kami kerana kami sudah kehilangan insan yang selalu melindungi dan menyayangi kami....

Cucurilah rahmat ke atas roh suamiku Ya Allah...

Harini, jam 10.12 pagi.... Genap 7 minggu Daddy pergi meninggalkan kami.... Rindu dan perit hati hanya sendiri yang tahu....

Masih belum percaya, dia sudah tiada di dunia ini......

Al Fatihah.